Waktu Lebih Berharga Daripada Uang

Sampai Anda menghargai waktu Anda lebih dari Anda menghargai uang Anda, Anda tidak akan pernah benar-benar kaya. Kebanyakan orang melihat rekening bank mereka dengan penuh perhatian dan menilai berapa banyak uang yang harus mereka keluarkan, untuk diinvestasikan, dan untuk diberikan.  Tapi, mereka tidak melihat waktu lebih berharga daripada uang mereka dengan cara yang sama, dan akhirnya membuang-buang sumber daya yang sangat berharga ini. 


Tiga kata paling mematikan dalam bisnis adalah, “punya waktu sebentar?”
Kita semua pernah mengalami ketika seseorang meminta waktu sebentar dan akhirnya menghabiskan waktu 30 menit. Tapi siapa yang harus disalahkan? Bagaimana Anda mengharapkan karyawan, kolega, dan mitra Anda menghargai waktu Anda jika Anda tidak menghargai waktu Anda sendiri?


Terserah Anda untuk menetapkan batasan dan sangat melindungi waktu Anda.
Kebanyakan orang menghargai hasil eksternal: uang, harta benda, dan ketenaran. Sebaliknya, mulailah menghargai kebiasaan dan sikap internal yang menghasilkan hasil eksternal: waktu, pengalaman, dan hubungan.

10 Alasan Waktu Lebih Berharga Daripada Uang


Apakah waktu adalah harta yang sesungguhnya di sini, dan apakah kita menyia-nyiakannya untuk menimbun sesuatu yang jauh lebih tidak berharga?

Sebagian besar dari kita sepertinya tidak pernah punya cukup waktu, dan kita menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menghasilkan uang. Apakah waktu adalah harta yang sesungguhnya di sini, dan apakah kita menyia-nyiakannya untuk menimbun sesuatu yang jauh lebih tidak berharga?

Waktu Lebih Berharga Daripada Uang

1. Anda Tidak Dapat Membuat Lebih Banyak Waktu

Faktanya, waktu jauh lebih berharga daripada uang karena Anda dapat menggunakan waktu Anda untuk menghasilkan uang, tetapi Anda tidak dapat menggunakan uang untuk membeli lebih banyak waktu Kenyataannya adalah, Anda dapat kehilangan semua uang Anda dan mendapatkannya kembali, tetapi Anda tidak akan pernah bisa mendapatkan kembali waktu Anda.
Tidak ada kesempatan bagi Anda untuk menciptakan lebih banyak waktu. Anda tidak dapat menambahkan satu jam ekstra ke hari itu. Anda tidak dapat memberi diri Anda 20 tahun ekstra di planet ini.

2. Anda Dapat Melakukan Lebih Banyak Dengan Hari Libur Daripada Dengan Gaji Sehari

Namun dengan hari libur kerja, dunia adalah tiram Anda. Pada akhirnya, “sesuatu” yang membutuhkan uang tidak akan pernah bersaing dengan pengalaman yang memperluas pikiran, atau sekadar membuat Anda bahagia.

BACA JUGA : 10 Manfaat Teratas Manajemen Waktu

3. Waktu Menciptakan Lebih Banyak Kenangan Daripada Uang

Pikirkan kembali saat-saat terbaik dalam hidup Anda sejauh ini. Berapa banyak yang didasarkan pada uang, dan berapa banyak yang didasarkan pada waktu yang dihabiskan bersama teman dan keluarga? Sangat jarang kita duduk dan berpikir, Ya ampun, hari saya mendapatkan sepasang sepatu baru itu luar biasa!

4. Anda Butuh Waktu untuk Menghabiskan Uang

Anda mungkin memiliki semua uang di dunia, tetapi Anda hanya memiliki waktu tertentu untuk membelanjakannya. Miliarder di seluruh dunia memiliki cukup uang untuk bertahan 100 masa hidup, namun mereka hanya memiliki beberapa tahun di planet ini.
Uang dapat membelikan Anda banyak hal, tetapi tidak dapat membelikan Anda lebih banyak waktu, itulah sebabnya waktu adalah sumber daya paling berharga yang kita semua miliki.

Waktu Lebih Berharga Daripada Uang

5. Orang yang Mendekati Kematian Menginginkan Lebih Banyak Waktu, Bukan Uang

Seberapa sering Anda mendengar cerita tentang orang-orang yang berkata, “Ini berlalu begitu cepat” atau “Seandainya saya mau
Itu adalah sesuatu yang dikatakan oleh begitu banyak orang, begitu sering, dan dengan alasan yang bagus.
Uang mungkin memberi kita beberapa kemewahan, tetapi waktu memberi kita jauh lebih banyak. Mintalah seseorang dengan beberapa bulan untuk hidup jika mereka ingin $25 juta atau 15 tahun lagi di planet ini. Anda harus tahu jawaban yang akan Anda dapatkan kembali.

6. Waktu Membawa Lebih Banyak Kebahagiaan Daripada Uang

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada awal tahun 2009 menanyakan kepada peserta apa yang membuat mereka lebih bahagia — waktu luang, atau uang. Lebih dari separuh orang yang terlibat dalam penelitian ini – sekitar 4.600 peserta – mengatakan bahwa waktu luang memberi mereka lebih banyak kebahagiaan.
Dalam penelitian tersebut, orang yang lebih muda tidak terpengaruh oleh waktu seperti peserta yang lebih tua. Ketika Anda memiliki kemungkinan lebih banyak waktu di depan Anda, Anda tampaknya lebih menghargainya daripada uang.

7. Waktu Tak Ternilai, Uang Bukan

Uang adalah uang.
Nilainya berfluktuasi dari hari ke hari, dan berbeda antar mata uang dan investasi. Tapi waktu… Anda tidak bisa memberi harga untuk itu.

Terlebih lagi, waktu luang.
Sebagian besar dari kita sepertinya tidak pernah punya cukup waktu, dan kita menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menghasilkan uang.
Tidak ada gunanya memiliki uang jika Anda tidak punya waktu untuk membelanjakannya.
Terlebih lagi, waktu luang.

8. Waktu, Bukan Uang, Adalah Penyembuh Hebat

Butuh waktu untuk mendapatkan perspektif.
Itu tidak bisa dibeli. Butuh waktu untuk menyadari kekuatan dan kelemahan Anda. Butuh waktu untuk mencari tahu siapa Anda sebenarnya, dan Anda ingin menjadi siapa.

9. Yang punya waktu menginginkan uang, dan yang punya uang menginginkan waktu

Lucunya, kebanyakan orang menginginkan apa yang tidak dapat mereka miliki dan ini berlaku di kedua ujung spektrum waktu/uang.

Mereka yang menganggur atau berpenghasilan rendah akan berusaha lebih lama atau pekerjaan dengan gaji lebih baik. Sementara mereka yang bergaji enam digit mungkin mengeluh karena tidak punya waktu untuk dihabiskan bersama teman dan keluarga.
Tak satu pun dari ini diinginkan dan keduanya pada akhirnya akan menyebabkan ketidakbahagiaan dalam hidup Anda.

10. Keseimbangan yang lebih sehat menghasilkan hidup yang lebih sehat
Ini hampir seperti paradoks yang kejam.

Anda dapat memiliki semua waktu luang ini tetapi tidak memiliki uang nyata untuk melakukan apa pun atau memiliki semua uang ini tetapi tidak tahu bagaimana memiliki waktu luang. Triknya adalah menemukan keseimbangan dan mendapatkan cukup uang tanpa mengorbankan semua waktu luang Anda. Terkadang penting bagi hidup ini adalah menikmati waktu hidup dengan liburan dan hiburan dengan hubungi situs ini dan anda dapat meraih keseimbangan yang lebih sehat menghasilkan hidup yang lebih sehat.


Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan kadang-kadang. Kita bisa mengakui itu. Jadi, penting untuk menemukan cara mengatasi kegundahan mengenai keseimbangan kualitas dalam menjalani hidup.

10 Manfaat Teratas Manajemen Waktu

Manajemen waktu adalah proses pengorganisasian dan perencanaan bagaimana membagi waktu Anda antara kegiatan dan prioritas tertentu. Manfaat dari manajemen waktu termasuk kebiasaan yang lebih baik dan produktivitas yang lebih besar. Peningkatan manajemen waktu meningkatkan fokus Anda, membangun kepercayaan diri, dan memungkinkan Anda untuk merencanakan waktu Anda lebih efektif. Dengan mengatur manajemen waktu yang baik anda juga dapat mengisi waktu luang anda untuk bermain judi slot online terbaik dan terpercaya.

Manajemen waktu yang efektif membantu para pemimpin, pengusaha, dan pemilik usaha kecil mencapai tujuan mereka. Mengelola waktu Anda dengan bijak meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja dan meningkatkan kebahagiaan. Manajemen waktu yang baik juga mengurangi stres dan memungkinkan Anda untuk mencapai tujuan Anda lebih cepat dan lebih mudah.

Manajemen waktu menguntungkan Anda di setiap bidang kehidupan Anda. Manajemen waktu penting untuk membantu Anda memprioritaskan lebih baik dan meningkatkan produktivitas Anda. Manajemen waktu yang baik juga membuat Anda lebih intensional tentang bagaimana menginvestasikan waktu Anda.

Mengelola waktu Anda membantu Anda bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras sehingga Anda dapat menyelesaikan lebih banyak dalam waktu lebih sedikit dan menangkap peluang yang lebih besar. Manajemen waktu penting untuk membantu Anda memaksimalkan kekuatan dan merencanakan hari Anda secara efisien. Manajemen waktu yang baik membantu Anda bekerja lebih cerdas, bukan lebih keras, memastikan Anda menyelesaikan pekerjaan yang lebih produktif dalam waktu yang lebih singkat.

Manfaat Manajemen Waktu Yang Baik

Berikut adalah 10 manfaat dari manajemen waktu.

1. Kurangi Stres


Mengelola waktu Anda mengurangi tingkat stres Anda dan meningkatkan kepercayaan diri Anda. Mengendalikan waktu Anda juga mengurangi stres dan kecemasan. Manajemen waktu yang baik berarti memenuhi tenggat waktu yang ketat dan merencanakan waktu Anda.

Atur waktu Anda untuk mencegah banjir dan tidak merasa lelah sepanjang waktu. Manajemen waktu yang baik akan membantu Anda menjadi lebih produktif dengan waktu Anda. Peningkatan produktivitas membantu Anda tetap berada di urutan teratas daftar tugas dan memprioritaskan tugas yang paling penting. Saat stres berkurang, Anda akan melihat lebih jelas dan percaya diri dalam cara Anda menghabiskan waktu.

2. Meningkatkan Keseimbangan Kehidupan Kerja

Salah satu manfaat terpenting dari manajemen waktu adalah meningkatkan keseimbangan kehidupan kerja. Keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik berarti Anda lebih produktif di tempat kerja. Dan lebih banyak waktu dihabiskan untuk hubungan yang paling penting.

Keseimbangan kehidupan kerja membantu Anda menjaga keseimbangan kehidupan kerja. Bekerja berjam-jam membuat Anda berisiko kelelahan dan kelelahan terus-menerus.

3. Lebih Banyak Waktu Luang

Keterampilan manajemen waktu membantu Anda memfokuskan waktu pada hal-hal yang paling penting. Dengan manajemen waktu yang tepat, Anda dapat fokus pada prioritas terpenting Anda. Prioritas menciptakan lebih banyak kebebasan dalam hal waktu.

Salah satu manfaat utama dari manajemen waktu adalah fleksibilitas waktu. Lebih banyak kebebasan waktu memberi Anda lebih banyak waktu untuk fokus menyiapkan dan mencapai tujuan terbesar Anda.

Lebih banyak kebebasan berarti lebih banyak waktu bersama keluarga dan teman. Semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk mengembangkan hubungan dan hobi baru, semakin banyak kebebasan yang Anda miliki dengan waktu Anda. Semakin banyak tujuan yang Anda capai dalam hidup, semakin banyak yang dapat Anda capai.

4. Lebih Fokus


Manajemen waktu yang efektif meningkatkan konsentrasi dan meningkatkan produktivitas. Perkuat minat Anda dan manfaatkan peluang besar. Itu juga dapat membeli lebih banyak waktu untuk proyek, tujuan, dan orang yang Anda sayangi.

Manajemen waktu penting untuk meningkatkan fokus dan prioritas. Manajemen waktu yang baik membantu Anda fokus dan mengatur hari Anda.

5. Tingkatkan Produktivitas

Keterampilan manajemen waktu yang baik dapat membantu Anda menjadi lebih produktif dan menyelesaikan lebih banyak pekerjaan.

Keterampilan manajemen waktu mengurangi stres dan membantu Anda memprioritaskan waktu Anda. Manajemen waktu yang efektif membantu Anda memperjelas tujuan dan memprioritaskan tugas yang paling penting sehingga Anda dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk mencapai hasil yang lebih besar dan lebih baik.

Manajemen waktu membantu Anda merencanakan hari Anda dan meningkatkan produktivitas. Perencanaan harian meningkatkan produktivitas. Penjadwalan adalah bagian penting dari manajemen waktu. Perencanaan meningkatkan produktivitas dan efisiensi.

6. Kurangi Latensi

Jika Anda tidak dapat mengatur waktu Anda, Anda akan terlambat. Ketika Anda tidak yakin dan fokus pada tujuan Anda. Penundaan itu sederhana. Jika Anda tidak memiliki manajemen waktu yang baik, Anda akan gugup atau menunda-nunda.

Itu tidak akan meningkat jika Anda mempelajari manajemen waktu dan keterampilan manajemen waktu yang efektif. Ketika Anda mengatur waktu Anda, Anda merasa mengendalikan beban kerja Anda. Ini akan membantu menghentikan lag.

7. Pekerjaan Menjadi Lebih Mudah.

Manajemen waktu yang efektif membuat segala sesuatunya terus berjalan. Ketika Anda mengendalikan waktu Anda, Anda menjadi lebih percaya diri dan kuat. Manajemen waktu yang tepat dapat membantu Anda menjadi jelas dan percaya diri tentang bagaimana Anda menghabiskan waktu Anda. Hasilnya, Anda tidak merasa kewalahan, cemas, atau frustrasi.

8. Lebih Sedikit Gangguan

Manajemen waktu yang efektif dapat meningkatkan konsentrasi pikiran anda. Mengembangkan keterampilan manajemen waktu yang efektif dapat meningkatkan konsentrasi dan membatasi gangguan. Mengelola waktu Anda memungkinkan Anda untuk merencanakan dan memprioritaskan dengan lebih baik. Ini membantu Anda merencanakan tugas terpenting Anda.

9. Energi Yang Meningkat

Salah satu manfaat terbesar dari manajemen waktu adalah peningkatan energi dan motivasi. Semakin keras dan lama Anda bekerja, semakin rendah tingkat energi Anda dan Anda akan merasa lelah sepanjang waktu.

Keterampilan manajemen waktu yang baik dapat membantu Anda mengelola tingkat energi dan produktivitas Anda. Salah satu manfaat terpenting dari manajemen waktu adalah peningkatan energi. Meningkatkan energi membantu Anda fokus pada hal-hal yang paling penting.

10. Saatnya Berpikir

Strategi manajemen waktu yang efektif akan membantu Anda berpikir dan merencanakan lebih banyak. Merencanakan waktu Anda akan memberi Anda lebih banyak waktu untuk fokus pada hal-hal yang paling penting. Lebih banyak waktu untuk strategi, lebih banyak waktu untuk fokus pada pencapaian tujuan Anda.

Baca Juga : 3 Alasan Mengapa Waktu Sangat Berharga

Ketika manajemen waktu tidak bekerja, Anda tidak punya waktu untuk mencapai tujuan tertinggi Anda. Sama pentingnya untuk meluangkan waktu untuk merenungkan kemajuan Anda menuju tujuan Anda. melalui pelatihan

3 Alasan Mengapa Waktu Sangat Berharga

3 Alasan Mengapa Waktu Sangat Berharga

Waktu yang relatif singkat masing-masing dari kita telah menentukan berapa lama kita hidup. Tampaknya logis, bukan? Tapi mengapa kita cenderung menyia-nyiakannya dalam banyak hal? Persepsi kita tentang waktu berbeda-beda. Sebagai seorang anak, kita merasa waktu tidak bisa berlalu dengan cepat. Dan seiring bertambahnya usia, kita sepertinya mengikutinya sepanjang jalan. mengapa? Hidup kita rumit, sibuk, dan penuh tekanan, penuh dengan tugas dan tugas yang tidak kita sukai. Jika kita tidak menemukan nilai-nilai kita dan tidak menetapkan prioritas kita, waktu akan selalu melawan kita.

Padahal, waktu dan kehidupan terikat bersama dan terbatas. Jika kita menyadari bahwa waktu adalah sumber daya kita yang paling berharga, kita dapat menjalani hidup sepenuhnya. Mari kita lihat mengapa waktu berharga, mengapa tidak boleh disia-siakan, mengapa penting untuk menghormatinya, dan bagaimana memanfaatkannya sebaik mungkin. Mengapa waktu itu berharga dan mengapa Anda tidak boleh menyia-nyiakannya

Alasan Mengapa Waktu Sangat Berharga
1. Kita Tidak Pernah Tahu Berapa Banyak Waktu Yang Tersisa

Arloji kami menunjukkan waktu, tetapi kami tidak melihat waktu yang tersisa.
Kita semua ada di sini hari ini dan besok bisa pergi selamanya. Hidup dan mati terikat bersama, dan tidak ada yang tahu kapan kita harus mengucapkan selamat tinggal, bahkan jika kita memiliki kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal.

Mengetahui bahwa kita semua akan mati suatu hari nanti adalah pengingat terbaik yang bisa kita miliki dalam kehidupan kita sehari-hari. Ini memaksa kita untuk fokus pada apa yang penting dan apa yang nyata. Ini menunjukkan betapa pentingnya menghargai waktu Anda di bumi dan menghargai setiap aspek kehidupan Anda. Kita perlu memikirkan nilainya dan melihatnya dari sudut yang berbeda mulai sekarang. Kita juga tidak perlu takut dengan waktu dan harus mensyukuri hari yang baru. Dan kita harus menerima bahwa hidup ini singkat dan tidak dapat diprediksi. Mengetahui hal ini, kita perlu fokus untuk menjalani kehidupan yang bahagia setiap hari. Jangan gegabah, itu selalu bisa menjadi hari terakhir Anda, jadi lakukan yang terbaik dalam segala hal yang Anda lakukan hari ini.

Apa yang dapat Anda lakukan untuk menghargai waktu Anda:

  • Mulailah hari Anda dengan rasa syukur.
  • Ingatlah bahwa waktu sangat berharga dan tidak boleh disia-siakan.
  • Jangan takut dengan waktu dan terimalah bahwa hidup ini singkat dan Anda bisa menghargai setiap hari.

2. Waktu Adalah Sumber Daya Yang Tidak Dapat Diperbarui

Mari kita hadapi kenyataan bahwa semua waktu yang berlalu hilang selamanya. Kita tidak bisa memundurkan timeline dan melakukannya lagi, kita tidak bisa menghapus masa lalu atau melakukan hal lain. Ketika masa kini berubah menjadi masa lalu, cerita tidak dapat ditulis ulang. Itulah mengapa kita harus memperlakukan waktu sebagai sumber daya kita yang paling berharga. Tidak ada kemungkinan memiliki uang atau sumber daya lainnya, jadi tidak ada jalan untuk kembali. Segala sesuatu yang kita anggap sebagai kebutuhan dapat diperbarui. Itulah mengapa hal-hal tidak pernah menjadi begitu penting dan tidak boleh diberikan terlalu banyak arti. Waktu adalah hal yang paling kami hargai.

Itu sebabnya semua orang ingin hidup seminimal mungkin. Anda dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk aspek yang lebih berharga dalam hidup Anda, seperti cinta, hubungan, petualangan, dan pengalaman yang tak terlupakan.

Apa yang dapat Anda lakukan untuk menghargai waktu Anda:

  • Perlu diingat bahwa waktu terbatas dan tidak dapat dibalik.
  • Gunakan sumber daya yang paling berharga ini untuk menulis cerita yang ingin Anda baca.
  • Fokus pada pengalaman dan petualangan, bukan hal-hal.

3. Tidak Ada Jalan Keluar Dari Waktu

Hewan, tumbuhan, kita manusia, semuanya terikat oleh waktu. Tidak peduli apa yang kita lakukan, waktu selalu berdetak dan berdetak menurut klik situs ini. Ia tidak pernah diam. Suka atau tidak suka, semua berubah seiring berjalannya waktu. Karena hari-hari kita tidak dapat diulang, kebenaran ini membuat keputusan kita tentang bagaimana kita melihat dan menggunakan waktu kita menjadi lebih penting. Cara terbaik untuk memanfaatkan waktu Anda sebaik-baiknya adalah dengan mengurangi terlalu banyak pekerjaan, tugas, dan hal-hal lain dalam hidup Anda. Sederhana di mana saja! Hidup sederhana memungkinkan Anda untuk fokus pada apa yang Anda sukai dan menikmati waktu berharga Anda.

Baca Juga : Waktu Adalah Uang, Namun Uang Tidak Bisa Membeli Waktu

Apa yang dapat Anda lakukan untuk menghargai waktu Anda:

  • Terima kenyataan bahwa segala sesuatu berubah seiring waktu.
  • Sederhanakan semuanya sehingga Anda dapat fokus pada beberapa hal yang paling penting.
  • Berlatih membuat keputusan yang bijaksana.

Waktu Adalah Uang, Namun Uang Tidak Bisa Membeli Waktu

Waktu adalah uang, dan saya tidak punya waktu untuk biaya yang memperlambat kemajuan keuangan kami.

Namun, penting untuk disadari bahwa uang adalah alat untuk mencapai tujuan. Itu bukanlah akhir itu sendiri.

Ini adalah konsep umum yang banyak diperjuangkan dalam kedokteran, terutama jika Anda bekerja di https://www.gamehacker.info/ praktik swasta atau Anda bekerja dalam spesialisasi kerja shift.

Waktu adalah uang

Orang pertama yang menggunakan ungkapan “Waktu adalah Uang” adalah Benjamin Franklin dalam bukunya “Nasihat untuk Pedagang Muda, Ditulis oleh Seorang Tua”.

Kutipan aslinya sebenarnya adalah sebagai berikut:

Ingatlah bahwa Waktu adalah Uang. Dia yang dapat memperoleh Sepuluh Shilling Sehari dengan Kerjanya, dan pergi ke luar negeri, atau duduk diam setengah dari Hari itu, meskipun dia menghabiskan enam pence selama Pengalihan atau Kemalasannya, tidak boleh menganggap bahwa satu-satunya Pengeluaran; dia benar-benar telah menghabiskan atau lebih tepatnya membuang Lima Shilling selain itu. ~Benyamin Franklin

Poin yang Benjamin Franklin coba sampaikan adalah bahwa untuk setiap saat Anda tidak bekerja, ini akan menghabiskan uang Anda. Tentu saja, ini hanya berlaku jika ada pekerjaan yang akan membayar Anda pada saat-saat Anda memilih untuk tidak bekerja.

Shift kerja dan Masalah yang Menimbulkannya

Bagi kita yang melakukan kerja shift, ide ini sangat dekat dengan rumah. Misalnya, saya tahu bahwa jika saya sakit dan tidak dapat pergi bekerja, saya akan dikenakan biaya yang biasanya dibayarkan oleh shift saya. Sebagai seorang dokter yang menghasilkan banyak uang, sakit menjadi mahal!

Atau bagaimana dengan liburan minggu yang ingin Anda bawa ke pantai? Minggu itu, bagi saya, adalah lima hari kerja yang terlewatkan. Jadi, biaya perjalanan pantai itu lebih dari sekedar menyewa rumah, membeli bensin untuk mengemudikan mobil, dan biaya makan.

Ini juga merupakan biaya peluang yang terlewatkan karena tidak bekerja. Sebagian besar waktu perjalanan pantai kami menghabiskan biaya lebih dari dua kali lipat dari yang kami bayarkan.

Berbicara tentang liburan, saya tahu bahwa dalam banyak kelompok latihan pribadi, orang harus membayar orang lain untuk mendapatkan hari libur. Semua ini membutuhkan uang.

Uang adalah Alat untuk Mencapai Tujuan

Saat kita merenungkan semua keputusan kita dan biaya peluang yang terlibat, saya ingin mendorong Anda untuk berpikir secara berbeda dari Benjamin Franklin.

Apa tujuan uang? Banyak dari kita bekerja demi uang untuk membeli sesuatu yang lain. Ini tidak seperti kita menghargai perasaan kapas (atau plastik) di saku kita.

Kami menggunakan uang untuk gelar sarjana, pernikahan, liburan, dan barang-barang penting (makanan, air, perumahan, dll). Semua hal ini memiliki nilai intrinsik. Waktu Anda juga memiliki nilai tertentu.

Intinya adalah Anda dapat bekerja sepanjang hidup Anda untuk menghasilkan uang hanya untuk menemukan bahwa Anda melewatkan semua kesempatan hidup untuk menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman. Uang bukanlah akhir segalanya, jadilah segalanya.

Percayalah pada saya ketika saya mengatakan tidak seorang pun di ranjang kematian mereka berharap bahwa mereka telah bekerja lebih banyak, menghasilkan lebih banyak uang, atau menghabiskan lebih banyak waktu jauh dari keluarga mereka.

Bagaimana Kami Memutuskan Tentang Waktu Istirahat?

Ini menimbulkan pertanyaan penting. Bagaimana kita memutuskan untuk mengatakan ya atau tidak pada sesuatu? Ingat, Ini tidak semua tentang benajamin (saya kira Benjamin salah dua kali).

Bagi saya, itu ada hubungannya dengan dihargai. Dalam pikiran saya, ini berarti dihargai dengan uang (dibayar lebih), waktu (libur), atau pengakuan.

Jika saya tidak mendapatkan salah satu dari tiga hal itu, maka kesempatan apa pun yang saya pertimbangkan biasanya tidak sepadan bagi saya untuk jauh dari keluarga atau hobi saya.

Masukkan di sini Kebijakan Ya Neraka saya di mana saya mengatakan tidak untuk semuanya kecuali itu adalah sesuatu yang membuat saya berkata, “Ya Neraka!”

Bawa Pulang: Waktu adalah Uang

Saat Anda memutuskan apakah akan mengambil shift ekstra itu, jangan lupa mengapa Anda mencoba menghasilkan uang sejak awal. Atau, jika Anda mempertimbangkan biaya peluang dari kehilangan pekerjaan untuk liburan, ingat saja tujuan mendapatkan uang di tempat pertama. Ini hanya sumber daya.

Waktu adalah uang, tapi uang tidak pernah bisa membeli waktu. Waktu itu berharga. Dan Anda hanya mendapatkan begitu banyak dalam hidup ini. Jadi, gunakan dengan bijak dan pergunakan dengan baik.

Apakah Anda memiliki mentalitas kerja shift? Apakah Anda menghitung uang yang hilang saat Anda tidak mengambil shift (atau melewatkan satu shift)? Bagaimana Anda memandang waktu dan uang? Tinggalkan komentar di bawah.

Baca juga artikel berikut ini : 8 Cara Untuk Berhenti Membuang Waktu

 

Cara Kita Memandang Waktu

Cara Kita Memandang Waktu

Beberapa orang mencoba membuat setiap jam waktu luang menjadi sempurna, sementara yang lain tidak suka mengambil cuti sama sekali. Apakah kita lupa bagaimana menikmati waktu luang?

Kenyamanan adalah hadiahnya, bukan? Kami bekerja keras, jadi kami ingin bermain keras; kami menantikan waktu istirahat kami, percaya bahwa semakin banyak waktu luang yang kami miliki, kehidupan yang lebih baik akan menjadi. Menikmati waktu itu – atau menikmati tujuan akhir yang didambakan itu – harus datang dengan sendirinya.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa memiliki dan memutuskan bagaimana menghabiskan waktu luang bisa sangat membuat stres. Beberapa orang merasakan tekanan besar untuk memaksimalkan waktu henti mereka dengan pilihan terbaik: meneliti lebih banyak, mengantisipasi, dan menghabiskan lebih banyak uang. Namun, seperti yang dibuktikan oleh data, tekanan untuk memaksimalkan kesenangan kita mungkin menghalangi kesenangan kita dalam menikmati waktu senggang itu sendiri.

Selain itu, beberapa orang berjuang untuk melihat waktu luang sebagai sesuatu yang berharga sama sekali. Orang-orang ini – sering kali dalam pekerjaan dengan stres tinggi dan bergaji tinggi – memprioritaskan produktivitas sejauh mereka tidak dapat menikmati waktu istirahat, sering kali merugikan kesehatan mental mereka.

Betapapun berbedanya masalah mereka dengan waktu luang, kedua kelompok berjuang untuk menikmati waktu istirahat karena alasan yang sama: cara kita memandang dan menghargai waktu luang telah berubah, secara problematis. Memahami evolusi ini, dan menemukan cara untuk mengubah sikap kita, dapat bermanfaat bagi semua orang – dan membantu orang untuk mulai menikmati diri mereka sendiri lagi.

Konsep waktu luang yang berubah

Konsep waktu luang yang berubah

“Kenyamanan telah berkembang secara dramatis selama berabad-abad dan lintas budaya,” kata Brad Aeon, asisten profesor di School of Management Sciences di University of Québec di Montréal. “Namun, satu hal yang konsisten tentang waktu luang adalah bahwa hal itu selalu dikontraskan dengan pekerjaan.”

Dua ribu tahun yang lalu, konsep kerja dan waktu luang masing-masing dikaitkan dengan penghambaan dan kebebasan. Di Yunani Kuno, Aeon menjelaskan, sebagian besar tenaga kerja dialihdayakan ke budak, sementara bagian masyarakat yang lebih kaya melakukan kegiatan lain. “Kenyamanan adalah keadaan pikiran yang aktif. Waktu luang yang baik berarti bermain olahraga, belajar teori musik, berdebat dengan rekan-rekan yang memenuhi syarat, dan melakukan filosofi. Kenyamanan itu tidak mudah, tetapi seharusnya memuaskan.”

Aeon percaya bahwa pergeseran terjadi ketika orang Romawi mulai melihat waktu luang sebagai cara untuk memulihkan diri sebagai persiapan untuk lebih banyak pekerjaan, sebuah transisi yang dipercepat secara signifikan selama Revolusi Industri. Pada 1800-an, jenis waktu senggang yang menandakan status juga telah bergeser; orang kaya menjalani kehidupan yang sangat menganggur. Contoh populer adalah deskripsi filsuf Walter Benjamin tentang mode, sekitar tahun 1893, untuk berjalan melalui arcade dengan kura-kura di tali.

Anat Keinan, profesor pemasaran di Sekolah Bisnis Questrom Universitas Boston, telah melakukan penelitian ekstensif tentang nilai simbolis waktu. Dia menjelaskan hari ini kita melihat transisi lain: kurangnya waktu luang sekarang beroperasi sebagai simbol status yang kuat. “Di Twitter, selebriti ‘rendah hati’ tentang ‘tidak punya kehidupan’ dan ‘sangat membutuhkan liburan’,” katanya. Di tempat kerja, menjadi bagian dari budaya kerja berjam-jam masih dipandang oleh banyak orang sebagai lencana kehormatan.

Faktanya, mereka yang paling banyak menghabiskan uang untuk liburan kemungkinan besar juga menghabiskan waktu paling lama. “Orang-orang berpendidikan tinggi (seperti ahli bedah, pengacara, CEO) sering mencari pekerjaan bergaji tinggi yang membutuhkan kandidat yang sangat produktif yang bersedia bekerja berjam-jam,” jelas Aeon. “Ini berarti bahwa mereka yang paling banyak mengeluh tentang tidak memiliki cukup waktu luang adalah orang kaya dan berpendidikan.” Itu memicu gagasan bahwa kita harus memaksimalkan ‘utilitas hedonis’ waktu luang, atau nilai kesenangan, ketika kita benar-benar mendapatkan waktu istirahat – dan menjadikan setiap jam berharga.

Pemaksimal waktu luang

Para ekonom di situs http://69.16.224.146/ menyebut gagasan bahwa kita harus memaksimalkan waktu istirahat kita dengan intensifikasi nilai waktu senggang kita. Dalam bukunya, Spending time: The Most Valuable Resource, ekonom AS Daniel Hamermesh menjelaskan bahwa “kemampuan kita untuk membeli dan menikmati barang dan jasa telah meningkat jauh lebih cepat daripada jumlah waktu yang tersedia bagi kita untuk menikmatinya”. Tekanan ini terwujud dalam keputusan kita. “Kami merasa ingin mendapatkan yang terbaik untuk uang dan menit kami,” Aeon menjelaskan, “Jadi kami menginvestasikan lebih banyak uang untuk bersantai. Hotel yang lebih baik, pengalaman film yang lebih baik – seperti IMAX atau Netflix dalam 4K – semuanya lebih baik.”

Semua ini dapat menyebabkan berjam-jam mempelajari ulasan dengan rajin merencanakan kegiatan rekreasi. Itu mungkin tidak selalu menjadi hal yang buruk, para peneliti telah menemukan, sebagai antisipasi pra-perjalanan sangat menyumbang kebahagiaan wisatawan. Tetapi terlalu banyak antisipasi mungkin membuat kita siap untuk liburan yang tampaknya tanpa durasi. Penelitian baru menunjukkan bahwa kita menilai peristiwa positif di masa depan sebagai lebih jauh dan lebih pendek daripada yang negatif atau netral, membuat kita merasa seperti liburan berakhir segera setelah dimulai.

Baca juga artikel berikut ini : Hobi dan Seni Manajemen Waktu

https://www.youtube.com/watch?v=HLj2Zv85Zh0&t=1s

Hobi dan Seni Manajemen Waktu

Hobi dan Seni Manajemen Waktu

Punya hobi? Kebanyakan orang melakukannya dan 95% dari siswa yang saya survei di kampus saya tidak berbeda. Hobi memang menyenangkan dan menghabiskan waktu, tetapi apakah hobi memberi orang lebih dari sekadar hiburan? Bisakah mereka mempersiapkan siswa untuk masa depan atau membantu mereka di masa sekarang? Apakah cara kita mendedikasikan waktu untuk hobi itu penting? Saya pikir semua orang bisa mendapatkan sesuatu yang lebih dari hobi mereka dan saya punya survei dan beberapa artikel bagus untuk mendukungnya. Berbicara dari pengalaman pribadi, setidaknya saya dapat mengatakan bahwa hobi dapat menghasilkan peluang yang menarik. Mari selami.

Dengan Angka

Dengan Angka
Beberapa minggu yang lalu, saya mendapatkan buku catatan dan pensil yang bagus dan pergi ke kampus saya. Waktu survei. Saya meminta orang-orang membuat daftar beberapa hobi yang mereka sukai, berapa banyak waktu rata-rata yang mereka habiskan untuk hobi ini setiap hari, dan cara-cara di mana mereka pikir mereka mendapat manfaat dari hobi ini. Saya memastikan untuk mendapatkan sampel data yang bervariasi, meminta siswa dari seluruh kampus. Seperti yang Anda duga, hobi mereka juga cukup bervariasi, tetapi yang paling umum adalah olahraga, videogame, dan musik. Dari semua siswa yang saya ajak bicara, tepat setengah dari mereka mengatakan bahwa hobi mereka bermanfaat bagi mereka dalam beberapa hal selain kesenangan. Seperempat dari mereka yang disurvei percaya bahwa mereka mendapat manfaat secara profesional, dibandingkan dengan 15% secara finansial dan 30% secara akademis. Tidak buruk. Diakui, beberapa siswa mengatakan bahwa hobi mereka sebenarnya menghalangi aspek lain dari kehidupan mereka, seperti sekolah. Namun, tidak banyak yang mengatakan demikian, dan sisanya tetap sangat netral tentang keseluruhan topik. Semua orang mengatakan bahwa hobi mereka menyenangkan, setidaknya.

Jadwal, dll.

Nilai hobi seseorang tampaknya ditentukan oleh jumlah waktu yang mereka habiskan untuknya dan bagaimana mereka menghabiskannya. Siswa yang paling diuntungkan dari hobi mereka dilaporkan menghabiskan banyak waktu untuk itu sekaligus dan kemudian mengambil istirahat darinya selama beberapa hari. Orang ski menghabiskan seluruh akhir pekan bermain ski, tetapi fokus pada hal-hal lain pada minggu berikutnya. Seorang siswa yang sangat fokus pada musik mengatakan bahwa dia menghabiskan waktu hingga lima jam untuk berlatih, tetapi hanya pada hari-hari tertentu. Dengan menginvestasikan waktu secara intensif tetapi secara sporadis, tampaknya telah terjadi kemajuan yang baik. Namun, tipe penghobi lain hadir dalam data saya: Pak Konsisten. Tipe orang ini menghabiskan satu atau dua jam sehari, setiap hari, untuk topik yang mereka minati. Melalui latihan jangka pendek yang konstan, orang-orang dengan hobi seperti lari atau bola basket juga dapat memperoleh hasil yang signifikan. Temuan ini terasa sedikit menginspirasi, jujur. Lagi pula, semua orang suka melihat pengembalian investasi mereka.

Nongkrong: Strategi untuk Sukses

Siswa sering mengatakan bersantai selama dua jam sehari dengan teman-teman adalah hobi yang sangat baik. Saya benar-benar tidak pernah berpikir nongkrong sebagai hobi yang sebenarnya. Menariknya, Biro Statistik Tenaga Kerja AS menyatakan bahwa mahasiswa menghabiskan rata-rata empat jam per hari untuk bersosialisasi sementara data saya sendiri menunjukkan kurang dari dua jam. Siswa menjawab bahwa nongkrong itu penting, meskipun tidak untuk alasan tertentu. Namun, beberapa mengatakan mereka menemukan pekerjaan melalui teman atau memiliki teman yang membantu mereka belajar.
Sebuah makalah oleh Ranjita Mishra dan Michelle McKean, yang diterbitkan dalam American Journal of Health Studies, menunjukkan bahwa menghabiskan waktu untuk hobi dapat meningkatkan kinerja akademik mahasiswa, sebagian besar dengan menghilangkan stres. Ini sejalan dengan data saya. Namun, penulis juga mencatat bahwa manajemen waktu memainkan peran yang lebih besar dalam membantu siswa secara akademis. Melihat kembali data survei saya, tampak bahwa siswa yang menghabiskan sebagian besar waktunya untuk hobi justru dilaporkan paling banyak mendapat manfaat secara akademis. Namun, koneksi itu bisa terbalik: dapatkan nilai yang lebih baik, miliki lebih banyak waktu untuk melakukan apa pun. Tentu saja, itu juga bisa menjadi insentif untuk menyelesaikan pekerjaan sejak awal.

Apa yang Telah Dilakukan Hobi untuk Saya

Apa yang Telah Dilakukan Hobi untuk Saya
Dari pengalaman saya sendiri, menghabiskan banyak waktu untuk hobi pada akhirnya bisa membuahkan hasil. Belajar pemrograman dan jaringan komputer secara konsisten membuka pintu bagi saya, terkadang dengan cara yang tidak terduga. Pada satu titik, saya sedang membaca buku tentang keamanan siber di pesawat dan pria di sebelah saya melihat ke atas dan memulai percakapan tentang hal itu. Hal berikutnya yang saya tahu, saya mendapat tawaran pekerjaan. Ini tidak berhasil karena berbagai alasan, tetapi Anda akan perhatikan bahwa hobi sederhana hampir memberi saya pekerjaan sendirian. Mengetahui hanya beberapa kata dari bahasa umum lainnya juga sangat berguna. Cukup membaca komentar non-Inggris di beberapa situs web atau mengambil sedikit percakapan asing di jalan benar-benar menarik dan banyak manajer perekrutan akan lebih memperhatikan jika Anda multibahasa. Saat saya meluangkan lebih banyak waktu untuk mempelajari pengembangan aplikasi, saya terus bertaruh bahwa itu akan terbayar suatu hari nanti. Cara saya melihatnya, yang terbaik adalah meluangkan waktu yang cukup untuk membuat hobi Anda diperhitungkan, tetapi tidak terlalu banyak sehingga mengalihkan perhatian Anda dari yang lainnya. Untuk info website

Baca Juga Artikel Berikut Ini : Tips Manajemen Waktu Untuk Bekerja Dari Jarak Jauh

Tips Manajemen Waktu Untuk Bekerja Dari Jarak Jauh

Tips Manajemen Waktu Untuk Bekerja Dari Jarak Jauh

Apakah bekerja dari jarak jauh adalah hal baru bagi Anda atau Anda seorang profesional berpengalaman, ada banyak cara untuk membuat bekerja dari rumah menjadi lebih baik dan tidak membuat stres. Namun, perlu diingat bahwa setiap orang berbeda. Apa yang bekerja untuk satu telecommuter mungkin tidak bekerja untuk orang lain. Ini berarti penting untuk bereksperimen, menguji, dan memodifikasi berbagai pendekatan untuk menemukan apa yang cocok untuk Anda saat ini.

Juga, apa yang berhasil dapat bergeser dan berubah, terutama di saat-saat ketidakpastian — seperti situasi pandemi saat ini, atau ketika peristiwa besar dalam hidup terjadi (seperti bayi baru lahir!).

Di bawah ini adalah 10 tips teratas untuk bekerja dari rumah yang bermanfaat bagi banyak orang. Cobalah sendiri, dan ingatlah untuk mengubah dan menyesuaikannya hanya untuk Anda.

Ada alasan mengapa banyak orang berpikir bekerja dari rumah terdengar seperti mimpi sampai mereka benar-benar melakukannya — mereka tidak tahu pendekatan terbaik untuk manajemen waktu. Atasi bekerja dari rumah seperti seorang profesional dan Anda akan melihat mengapa itu mungkin merupakan strategi terbaik untuk Anda.

1. Buat jadwal

Buat jadwal

Ini terdengar cukup sederhana, tetapi seringkali salah satu hal pertama yang harus dilakukan ketika Anda bekerja dari rumah adalah rutinitas dan jadwal. Anda beruntung jika pekerjaan Anda tidak memerlukan aturan ketat seperti “masuk”, tetapi ini dapat menyebabkan bekerja sepanjang waktu.

Tetapkan batasan dengan diri sendiri dan dengan rekan kerja, bos, dan klien Anda. Tetapkan jam kerja yang sesuai dengan apa yang Anda harapkan untuk dilakukan (seperti 40 jam Senin sampai Jumat), dan patuhi itu.

2. Berpakaian (semacam) seperti Anda akan bekerja

Bekerja dengan piyama atau celana yoga Anda mungkin yang paling nyaman, tetapi Anda tidak ingin terlalu nyaman. Saat Anda berpakaian untuk bekerja, Anda memberi isyarat kepada pikiran dan tubuh Anda bahwa mereka perlu beralih ke mode kerja.

3. Ciptakan ruang kerja di rumah Anda

Ciptakan ruang kerja di rumah Anda

Ruang kerja tidak perlu menjadi kantor khusus dan Anda tidak membutuhkan meja yang luas. Anda dapat menyesuaikan bahkan ruang terkecil menjadi ruang kerja hanya untuk Anda. Hindari melakukan apa pun selain bekerja di lokasi ini — ini juga akan memberi tahu Anda bahwa sudah waktunya untuk bekerja keras dan mempelajari pekerjaan Anda.

4. Kurangi gangguan sebanyak yang Anda bisa

Menghapus aplikasi dari ponsel Anda (atau menempatkan ponsel Anda pada mode pesawat, jika memungkinkan) dan menghindari kemampuan untuk melihat televisi Anda adalah bagian penting untuk mengurangi stres. Rumah yang berantakan dapat menimbulkan kecemasan bagi banyak orang, jadi pastikan untuk membersihkan malam sebelumnya untuk membantu fokus saat Anda dalam mode kerja. Jika Anda tidak dapat mengurangi kebisingan di sekitar Anda, berinvestasilah dalam headphone peredam bising. lihat website kami yang lain jika anda berminat untuk mencari informasi lebih lengkap seputar tips mengoptimalkan waktu anda.

5. Ambil istirahat terjadwal

Ambil istirahat terjadwal

Setel alarm untuk istirahat teratur untuk bangun, meregangkan tubuh, dan mungkin mencari udara segar. Anda dapat merencanakan istirahat mini setiap jam, dan juga merencanakan 1 atau 2 istirahat lebih lama untuk makan atau mungkin sesi yoga. Meninggalkan pekerjaan Anda telah terbukti benar-benar meningkatkan produktivitas — selama Anda tidak berlama-lama.

6. Prioritaskan kebersihan tidur

Bekerja dari rumah dan mengasingkan diri mungkin menggoda Anda untuk begadang lebih lama dari biasanya untuk menyelesaikan hanya satu episode lagi dari sesi pesta Anda; namun, kebersihan tidur yang baik (termasuk tidur sekitar 8 jam per malam) sangat penting untuk melatih keterampilan manajemen waktu keesokan harinya. Buat rutinitas sebelum tidur yang memberi tahu tubuh Anda bahwa sudah waktunya untuk melambat dan rileks.

Waktu adalah Uang, Uang adalah Waktu, dan Motivasi di Dalamnya

Waktu adalah Uang

Minta siapa pun untuk mendefinisikan uang. Kebanyakan tidak bisa melakukannya. Bahkan kamus pun tidak berhasil. Menurut kamus, itu adalah penyimpan nilai.

Oke, jadi apa itu nilai? Nilai didefinisikan sebagai “nilai sesuatu”. Oke, jadi apa itu “bernilai”? Bagaimana dengan ini: “tingkat di mana seseorang atau sesuatu layak untuk dihargai.” Seseorang bisa pergi dengan cara ini selamanya.

Anda pernah mendengar ungkapan “waktu adalah uang”. Pada pertimbangan pertama, tampaknya masuk akal. Lagi pula, orang harus bekerja untuk uang, yang membutuhkan waktu.

Namun, aljabar kelas sembilan mengatakan bahwa jika a=b, maka b=a. Atas dasar itu, uang adalah  waktu, khususnya waktu yang disimpan  . Kenapa kita tidak pernah mendengarnya? Itu karena sulit untuk dikonseptualisasikan. Tapi saat kita mengunyahnya sepertinya benar. Dengan kata lain, mungkin definisi terbaik untuk uang adalah “waktu yang tersimpan”.

Karena waktu terbatas bagi kita semua, semua yang kita lakukan dalam hidup mengandung timbal balik. Anda tidak akan pernah mendapatkan waktu itu kembali jika Anda membayar dan melakukan acara A, karena Anda melewatkan acara B. Segala sesuatu dalam hidup didasarkan pada rasa takut kehilangan, atau dalam bahasa singkatnya, FOMO. Semuanya. Apa pun yang Anda lakukan sekarang, Anda melewatkan sesuatu yang lain. Itu termasuk membaca ini. Berpikir tentang itu.

Ada dua biaya dalam segala hal yang Anda lakukan — satu jelas dan eksplisit, yang lain tersembunyi dan implisit. Yang pertama mudah. Ini adalah biaya aktual dalam uang dari item, aktivitas, atau acara. Biaya kedua kurang nyata, tetapi yang lebih kritis – biaya efektif waktu Anda. Itu berfungsi sebagai penentu utama apakah Anda benar-benar melakukan transaksi.

Waktu adalah Uang

Konsep ini sudah ada sejak lama. Misalnya, Benjamin Franklin dalam Advice to a Young Tradesman , menulis: “Ingatlah bahwa waktu adalah uang. Dia yang dapat memperoleh sepuluh shilling sehari dengan kerja kerasnya, dan pergi ke luar negeri, atau duduk menganggur setengah hari itu, meskipun dia menghabiskan hanya enam pence selama pengalihan atau kemalasannya, itu tidak boleh diperhitungkan sebagai satu-satunya pengeluaran; dia benar-benar telah menghabiskan atau membuang lima shilling selain itu.”

Biarkan saya menerjemahkannya untuk Anda. Dia mengatakan bahwa jika Anda menghasilkan 10 shilling per hari, menghabiskan setengah hari melakukan sesuatu selain pekerjaan pada dasarnya membuang lima shilling. Oke, cukup mudah. Tetapi yang lebih penting adalah dia mengukur  nilai waktu Anda di luar pekerjaan.

Orang secara intuitif menyadari bahwa setiap keputusan memiliki biaya eksplisit dan implisit. Sangat mudah untuk memahami biaya eksplisit, yang pada dasarnya adalah harga barang atau jasa. Tapi di balik layar, itu jauh lebih rumit. Setiap keputusan adalah hasil dari kalkulus mental, membandingkan biaya implisit, atau “biaya peluang,” dan label harga. Apa pun yang tampaknya memiliki nilai paling relatif umumnya menang.

Anda melakukan matematika ini setiap hari tanpa menyadarinya, oleh karena itu untuk bisa menyadarinya anda harus daftar segera

Berapa nilai waktu Anda, secara harfiah? Jika seseorang menghasilkan $60.000 per tahun, itu setara dengan sekitar $30 per jam, mengingat ada sekitar 2000 jam yang tersedia untuk bekerja sepanjang tahun.

Saya membaca berita utama CNN baru-baru ini yang mengatakan ‘Pengecer’ Amazon Antidote: Beli Online, Ambil Di Toko’. Apakah itu benar-benar berhasil, dari sudut pandang nilai waktu Anda? Mungkin tidak. Dengan asumsi Anda harus memiliki barang yang dipesan dan dimiliki besok, Anda dapat A) membayar biaya tambahan untuk pengiriman hari berikutnya atau B) mengambilnya di toko. Tetapi yang mungkin tidak dipertimbangkan adalah biaya implisit dari opsi kedua.

Jika itu adalah perjalanan pulang pergi 30 menit dan Anda menghabiskan 15 menit di toko, itu adalah 45 menit dari waktu Anda. Diterjemahkan ke kehidupan orang yang menghasilkan $ 60.000 setahun, itu secara harfiah setara dengan sekitar $ 23 dari waktu mereka. Bisakah orang itu melakukan hal lain yang lebih “berharga” dengan manfaat pengiriman hari berikutnya?

Baca juga : 7 Alasan Pentingnya Manajemen Waktu

Selain itu, setiap uang yang Anda keluarkan berarti Anda harus mengumpulkan kembali uang itu (baca: menghabiskan waktu yang diperlukan di tempat kerja) untuk membeli barang berikutnya. Karena waktu terbatas, kecuali jika Anda sangat kaya, Anda menghadapi pengorbanan karena Anda hanya memiliki lebih sedikit waktu untuk apa pun yang Anda inginkan.

11 Cara Anda Membuang Waktu Dalam Kehidupan

11 Cara Anda Membuang Waktu Dalam Kehidupan

Ini adalah akhir dari hari sibuk lainnya, dan Anda melihat ke belakang dan bertanya-tanya, “Ke mana perginya waktu?” Kemungkinan besar, sebagian waktu Anda dihabiskan dengan gangguan kecil yang menghilangkan tugas-tugas yang benar-benar penting.

Penting bagi Anda untuk memberikan nilai pada waktu Anda. Bagaimana Anda menggunakan waktu Anda memiliki dampak besar pada kemampuan Anda untuk berhasil. Meningkatkan produktivitas dan menggunakan waktu Anda dengan bijak berarti Anda akan memiliki lebih banyak waktu untuk melakukan hal-hal yang penting bagi Anda, seperti berolahraga, menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman, memiliki hobi atau mengerjakan proyek lain.

Siapkan diri Anda untuk sukses dengan memotong 11 pembuang waktu terbesar ini dari hidup Anda, dan Anda mungkin menemukan bahwa Anda memiliki lebih banyak waktu daripada yang Anda sadari.

1. Multitasking

Mencoba melakukan lebih dari satu hal pada satu waktu sebenarnya mengurangi produktivitas Anda. Otak manusia tidak dirancang untuk multitasking. Otak Anda harus melambat saat beralih di antara tugas, dan ini membuat Anda kurang efisien.

Anda pada dasarnya beralih di antara dua tugas tanpa benar-benar fokus pada salah satunya. Hasilnya adalah bahwa tidak ada tugas yang mendapat perhatian penuh Anda, jadi tidak ada yang akan dilakukan dengan kemampuan terbaik Anda. Berfokus pada satu hal pada satu waktu akan membuat Anda lebih efektif — Anda akan mendapatkan hasil yang lebih baik dengan lebih sedikit kesalahan.

Terkait: Mengapa Multitasking Adalah Mitos yang Merusak Otak Anda dan Membuang-buang Waktu Anda

2. Semua hal email.

Email mungkin salah satu lubang hitam penghisap waktu terbesar. Setiap kali Anda mendapat peringatan bahwa Anda memiliki email baru, konsentrasi Anda rusak. Lalu ada menanggapi email yang tidak berguna, atau mencoba menemukan email yang tepat di kotak masuk yang tidak teratur.

Coba atur waktu yang telah ditentukan untuk memeriksa email Anda, seperti sekali di pagi hari, sekali di sore hari dan sekali di malam hari. Tunda memeriksa email Anda sampai Anda menyelesaikan tugas terpenting Anda hari ini. Dengan begitu, bahkan jika email mengalihkan perhatian Anda, Anda telah mencapai apa yang Anda butuhkan.

3. Sosial media tanpa tujuan.

Media sosial bisa menjadi gangguan besar ketika Anda menggunakannya untuk penggunaan pribadi, tetapi juga bisa menjadi waktu yang menyebalkan ketika Anda menggunakannya untuk tujuan kerja yang sah. Ketika digunakan secara efektif, media sosial dapat membantu meningkatkan bisnis Anda dan meningkatkan jangkauan penjualan atau pemasaran.

Tetapi seperti alat lainnya, Anda perlu tahu cara menggunakannya secara efektif. Membaca artikel acak atau tersedot ke dalam “penelitian” yang tidak berguna terlalu mudah. Pertama, Anda perlu mengidentifikasi bagaimana media sosial dapat memberikan manfaat terbaik bagi bisnis Anda dan tetap fokus saat Anda menggunakannya. Lebih baik anda mengunjungi situs praktikmetropol.com untuk berlatih mendapatkan uang sampingan.

Kedua, berhenti secara obsesif memeriksa aktivitas media sosial Anda — ini berlaku untuk penggunaan bisnis dan pribadi. Terus-menerus memeriksa umpan berita Anda atau mencari untuk melihat berapa banyak orang yang mengikuti Anda menggerogoti fokus dan waktu Anda.

4. Pertemuan sia-sia.

Rapat sangat diperlukan untuk berbagi informasi dan membuat keputusan penting, tetapi sering kali dianggap membuang-buang waktu karena tidak digunakan secara efektif. Masalahnya bukan hanya waktu yang dihabiskan untuk duduk melalui pertemuan yang tidak berguna; itu juga semua waktu yang diperlukan untuk mempersiapkan pertemuan tidak berguna tersebut dan mengirim serta membaca email tentang pertemuan tersebut.

Menurut satu laporan, pertemuan yang tidak produktif merugikan bisnis sekitar $37 miliar per tahun. Jadi, jika Anda tenggelam dalam rapat, cari cara untuk mendapatkan kembali waktu Anda. Pastikan rapat memiliki agenda dan moderator yang akan membuat mereka tetap fokus.

5. Lingkungan kerja yang tidak teratur.

Apakah meja Anda penuh dengan catatan tempel dan potongan kertas? Apakah desktop komputer Anda berantakan dengan file acak yang sepenuhnya menutupi gambar latar belakang Anda? Apakah lemari arsip Anda terlihat seperti ledakan kertas dan file?

Jika demikian, ada kemungkinan besar disorganisasi Anda membuang-buang waktu Anda dengan mempersulit menemukan apa pun, dan membuat Anda terlihat tidak profesional untuk boot. Saatnya untuk mendeklarasikan workstation Anda. Ketika semuanya memiliki tempat, Anda akan dapat dengan cepat mengambil informasi yang Anda butuhkan dan beralih ke hal berikutnya.

6. Terlalu banyak bersosialisasi.

Ada garis tipis antara membina lingkungan kerja yang ramah dan menyenangkan dan membiarkan diri Anda terjebak oleh rekan kerja yang cerewet. Tidak ada salahnya bersosialisasi dengan rekan kerja; tidak ada yang ingin menghabiskan sepanjang hari dalam keheningan. Tetapi jika Anda tidak hati-hati, mudah kehilangan waktu kerja yang berharga untuk berinteraksi dengan rekan kerja.

Mengenakan headphone saat Anda mencoba untuk fokus dapat membantu mencegah rekan kerja mampir untuk mengobrol. Jangan takut untuk memberi tahu orang lain bahwa Anda sedang sibuk dan harus tetap fokus saat ini. Anda selalu dapat melihat apakah mereka ingin makan siang atau hang out setelah bekerja, tetapi cobalah untuk melindungi waktu kerja Anda hanya untuk itu — bekerja.

7. Menolak untuk mencari klarifikasi.

Anda mendapatkan tugas besar. Ini adalah kesempatan bagus untuk memamerkan keahlian Anda, dan Anda yakin bisa membunuhnya. Anda menyelam, tetapi perlahan-lahan Anda mulai menyadari bahwa Anda berada di atas kepala Anda dan tidak yakin seperti apa produk akhirnya.

Namun, alih-alih mencari klarifikasi dengan mengangkat telepon atau mengirim email, Anda terus menekan. Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda akan mengetahuinya. Ini membuang-buang waktu karena Anda membiarkan kebanggaan mendapatkan yang terbaik dari Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan atau tidak yakin bagaimana melanjutkan suatu tugas, singkirkan ego Anda dan dapatkan informasi yang Anda butuhkan untuk menjadi produktif dan efektif.

8. Gangguan online

Ah, internet. Tidak ada yang lebih mengganggu daripada memiliki sumber informasi tak terbatas, hiburan, belanja dan hiburan tepat di ujung jari kita. Ada sejumlah strategi untuk menjauhkan Anda dari gangguan online. Jika Anda tahu Anda memiliki kelemahan untuk situs web tertentu, coba gunakan pemblokir situs web untuk menghilangkan godaan tersebut.

Coba atur timer untuk peningkatan tertentu — Anda dapat memulai dengan 20 menit dan dibuat hingga 45 menit atau satu jam. Tetap fokus pada pekerjaan sepanjang waktu dan Anda dapat menghadiahi diri sendiri dengan istirahat sejenak.

Tetapi bahkan jika Anda bertekad untuk hanya menggunakan internet untuk tujuan pekerjaan, mudah untuk beralih dari satu hal ke hal lain melakukan “penelitian” online, jadi pastikan Anda benar-benar tetap fokus pada informasi apa yang Anda harapkan dapat diperoleh dari sumber online.

9. Terlalu banyak istirahat

Jam 3 sore lesu melanda dan Anda sedang mencari pick-me-up — mungkin sedikit camilan atau kopi untuk membantu Anda menjalani hari. Masalahnya adalah, Anda akhirnya berlama-lama dan tidak pernah benar-benar mendapatkan kembali fokus Anda.

Istirahat kecil itu bisa berubah menjadi buang-buang waktu. Apakah Anda makan (atau lebih buruk lagi, merokok) waktu Anda?

Makan tanpa berpikir tidak sehat untuk memulai, terutama jika Anda tidak berhati-hati dengan jenis makanan yang Anda makan. Juga tidak terlalu banyak kopi atau soda. Dan merokok bisa berbahaya bagi kesehatan Anda. Jika Anda perlu istirahat untuk menjernihkan pikiran, cobalah jalan cepat. Itu sehat, dan mungkin memberi dorongan pada pikiran Anda untuk fokus pada pekerjaan.

10. Mengabaikan kelelahan mental Anda

Kami bekerja lebih lama dari sebelumnya, dan kami menghadapi tingkat kelelahan yang lebih tinggi. Efek keseluruhannya adalah kita sering terlalu lelah untuk benar-benar fokus dan akhirnya membuang lebih banyak waktu. Jika Anda terus-menerus kelelahan, Anda lebih rentan terhadap gangguan dan cenderung sulit berkonsentrasi.

Jika Anda tidak siap secara mental untuk melakukan pekerjaan yang baik, Anda tidak akan berhasil. Bantulah diri Anda sendiri dan jadikan tidur sebagai prioritas. Waktu yang Anda habiskan untuk beristirahat akan membayar dividen ketika Anda bangun dan siap menghadapi dunia.

11. Tidak ada tujuan yang jelas untuk memotivasi Anda

Dari semua item dalam daftar ini, yang satu ini bisa menjadi yang paling merusak dalam jangka panjang. Jika Anda tidak memiliki rencana gambaran besar dan tujuan yang solid, Anda dapat membuang waktu Anda. Jika Anda ingin sukses, Anda perlu mempertahankan motivasi Anda dan memiliki gambaran yang jelas tentang apa yang ingin Anda capai.

Jika Anda tidak memiliki insentif untuk tetap fokus, mudah untuk membiarkan satu hari tumpah ke hari lain dan tidak pernah benar-benar mencapai apa pun. Saat itulah semua godaan lain dalam daftar ini mudah untuk menyerah. Anda tidak akan sukses secara kebetulan. Dibutuhkan kemauan dan tekad. Jika Anda tidak tahu apa rencana permainannya, Anda hanya bermain-main dan membuang-buang waktu.

4 Teknik Manajemen Waktu Yang Penting

4 Teknik Manajemen Waktu Yang Penting

Pada intinya, manajemen waktu bukanlah tentang mengelola waktu sama sekali – ini tentang mengelola diri sendiri. Kita semua memiliki waktu 24 jam yang sama setiap hari, tetapi seberapa baik kita menggunakannya sepenuhnya tergantung pada kita.

Teknik manajemen waktu terbaik meningkatkan cara Anda bekerja, membantu mengendalikan gangguan dan mengunci konsentrasi Anda. Meskipun ada banyak dari mereka yang beredar di internet, berikut adalah empat teknik manajemen waktu – dan alat terkaitnya – yang membuat perbedaan terbesar.

Berikut Ini 4 Teknik Manajemen Waktu Yang Penting:

Berikut Ini 4 Teknik Manajemen Waktu Yang Penting:

1. Berhati-hatilah: simpan daftar tugas

Menyusun daftar tugas mungkin tidak tampak seperti teknik inovatif, tetapi ini adalah salah satu cara paling ampuh untuk menjadi lebih produktif. Daftar tugas terbaik mencakup berbagai tugas: pekerjaan cepat dan mendesak yang mungkin diselesaikan dalam 10 menit dan lebih besar, tugas operasional yang masih dalam proses.

Memiliki daftar di sbobet login akan sangat mempermudah tugas dan membantu Anda tetap sadar tentang apa yang Anda kerjakan. Ini secara efektif menjabarkan apa yang harus Anda selesaikan – semua tugas yang muncul di luarnya adalah yang sekunder – dan jika pikiran Anda mengembara, pandangan sekilas ke daftar Anda mengingatkan Anda tentang apa yang harus Anda lakukan. Dan tentu saja, membuat daftar tugas memungkinkan Anda untuk menikmati salah satu kesenangan hidup yang unik: memvisualisasikan apa yang ingin Anda capai, dan kemudian mencapainya.

2. Diprioritaskan: beri peringkat tugas Anda

Jika menulis daftar tugas adalah langkah pertama menuju manajemen waktu yang lebih baik, memprioritaskan tugas Anda adalah langkah berikutnya. Ini memandu Anda melalui kegiatan hari itu dalam urutan kepentingan, memastikan bahwa tugas-tugas yang paling penting ditangani terlebih dahulu. Saat memeringkat tugas Anda, Anda harus selalu memprioritaskan apa yang paling penting bagi Anda. Cari tahu tugas dan aktivitas mana yang bernilai tinggi, yang akan memiliki efek paling positif pada Anda, pekerjaan Anda, dan tim Anda.

Kegunaan prioritas tidak dapat dilebih-lebihkan – tanpanya, kita sering kali berakhir dengan fokus pada pekerjaan yang mendesak tetapi sebenarnya tidak terlalu penting, hanya karena tenggat waktu semakin dekat. Prioritas adalah pertahanan Anda yang paling efektif melawan iming-iming tugas yang mendesak namun tidak penting.

3. Fokus: kelola gangguan

Terlepas dari niat terbaik kita, kita semua terganggu. Dari pemberitahuan sosial hingga kolega yang banyak bicara – dan masalah penundaan yang sangat manusiawi – sebenarnya duduk dan menyelesaikan sesuatu hampir selalu lebih sulit dari yang seharusnya. Mengingat bahwa dibutuhkan sekitar 23 menit untuk memfokuskan kembali setelah gangguan, biaya produktif dari gangguan harian kita dengan cepat bertambah. Jadi, Anda perlu mengelola gangguan Anda secara efektif untuk melindungi aliran dan fokus Anda.

Sementara beberapa gangguan mudah dikenali, banyak orang tidak menyadari banyak tekanan yang merusak hari-hari mereka. Setelah Anda mengidentifikasi sumbernya, Anda dapat mengatur kontrol sehingga Anda memutuskan kapan membiarkan pemberitahuan masuk. Penyebab umum seperti email, rapat, dan Slack dapat dikelola secara efektif dengan bantuan kerangka komunikasi yang jelas.

4. Terstruktur: waktu menghalangi pekerjaan Anda

Jadwal terstruktur sangat penting untuk benar-benar memberikan apa yang Anda tetapkan sendiri. Ini membantu Anda melindungi ruang untuk pekerjaan Anda dan menetapkan tekanan yang sehat untuk benar-benar menyelesaikannya. Pemblokiran waktu adalah salah satu cara paling produktif untuk melakukan ini, karena mencegah satu tugas menyalip sepanjang hari Anda dan menghentikan Anda dari multi-tasking.

Banyak dari kita menyulap banyak pekerjaan pada saat yang sama, percaya bahwa kita akan menyelesaikan lebih banyak, tetapi sebenarnya yang terjadi adalah sebaliknya; kita paling produktif ketika kita fokus pada satu hal pada satu waktu. Pemblokiran waktu pada dasarnya adalah pendekatan yang bijaksana untuk membagi perhatian di semua pekerjaan Anda. Sisihkan periode waktu yang kecil untuk tugas-tugas bergaya admin seperti email, penjadwalan dan panggilan kembali, dan periode yang lebih besar untuk pekerjaan yang lebih detail, mendalam, atau analitis.

Baca Juga : 7 Cara untuk Memanfaatkan Waktu Anda dengan Lebih Baik.